July 28, 2008

Tour de Batavia part 1. *hayo ngaku siapa yang belum pernah ke Monas?? hoho*

Hari Selasa lalu (22/07),  siang-siang, panas-panas, gue di rumah jadi pengangguran. Tiba-tiba sohib-sohib gue yang tak terpisahkan *dan seringkali juga partner in crime*, Khrisya *atau biasa disingkat Qsya* sama Tea nelpon gue. Dan dengan nyaringnya mereka berkata:

"Sekaaaar.. kita lagi di museum gajah. Di rumah lagi apaaa? Ngangguur yaaa?"
*pake tanya lagi. huh*

Tentu saja bikin gw sirik setengah mati. Sebenernya sebelumnya mereka uda ngajak gue sih. Qsya ceritanya mau ambil apa gitu di kampusnya, trus baliknya jalan-jalan dulu. Tapi apa daya gue masih ada katekisasi *semacam pelajaran agama di gereja sebagai syarat baptis*, dan gak bisa diganggu gugat. Huhu.

Gue pikir mereka mau jalan-jalan ke mana gitu *biasanya mereka hobiinya nongkrong di Pondok Indah Mall. hoho* Kalo gitu sih gue gak sirik-sirik amat *karna pas hari itu gue lagi bokek sih. hehe* Tapi gak nyangka ternyata mereka jalan sampe ke museum. *Belakangan gue dapet sms juga kalo mereka mampir di pasar Blok M. Aaaa.. Mamaaaaaaa..*

Tapi untunglah mereka ngerti perasaan gue *mereka juga ngaku loh, ngerasa kehilangan kalo jalan-jalan tanpa gue haha! :D * Jadi, kita susun rencana jalan-jalan lagi. Gak tau lah ke mana pokoknya jalan-jalan hari Rabu-nya (23/07). Yippie!

Jadilah malam itu gue nginep di rumahnya Qsya yang notabene berjarak beberapa rumah dari rumah gue *gak beberapa juga ding. agak ujung ke ujung soalnya. mungkin lebih tepatnya: beberaaaaaaaaapa. hehe* Soalnya, rencananya pagi-pagi ikut dia ke kampus dulu di daerah Semanggi sana *kita sebut saja dengan inisial Atma. halah*. Berangkatnya bareng bokapnya. Nanti kita ketemuan sama Tea di daerah sana juga, soalnya Tea mau ujian dulu *masih jaman ya ujian, Te? hehe* Kampus Tea khan deket situ juga *kita sebut saja dengan inisial LSPR*. Emang ni dua orang kampusnya deketan, bisa pulang pergi bareng. Lah gue? Huhu. Dunia kadang terasa tidak adil!!!! *kok malah curhat* Tadi sampe mana ya? Oia, ketemu di deket sana. Nah dari situ naik busway ke entah-ke -mana-pokoknya-jalan-jalan! :D

skip sampe besoknya aja ya *soalnya malemnya penuh cerita-cerita gak penting, kayak gue makan sate padang abis 18 tusuk pake ketupat, trus kekenyangan. Tuh khan gak penting?*. Jadi besoknya pagi-pagi gue ikut Qsya ke kampusnya itu. Sempet sarapan *yang notabene berasa makan siang. Udah jam 12 siang sih* di Pelangi *plaza Semanggi bagi yang belum tau*, trus ketemuan deh sama tea di shelter busway. Niatnya mau berhenti di halte Karet, tapi akhirnya kebablasan sampe halte Setiabudi. hehe. ketemuan sama Tea di sana dan.. ready to go! Naik busway, pastinya. *sbenernya kalo gue gak salah term busway itu berarti jalur bus, dan nama busnya TransJakarta. tapi ya gpp de, terlanjur ngetop pake nama busway. Hehe*

Niat awal gue, gue pingin ke pasar Blok M. Mupeng doank sih, denger cerita Qsya kemarin yang beli tas batik di sana dengan harga 40.000 *walaupun bagi gue sih tetep mahal. hehe* Gak tau dapet inspirasi dari mana gue pingin nyari kaos di sana. Biarlah gampang belel, yang penting khan murah. Rusak ya beli lagi. Haha. Tapi rupa-rupanya si Qsya ngidam ke museum. Yauda, dengan syarat pulangnya mampir di Blok M, kita pun meluncur ke daerah istana negara sana.

Turun dari busway, panas matahari langsung menyengat. Bused dah Jakarta, panas beneer.. Qsya yang ngeliat monas, tiba-tiba ngidam juga pingin ke sana. Tapi kita masuk museum nasional dulu, secara tiba-tiba gue juga jadi penasaran pingin ke sana *gila, terakhir gue ke sana tu SD*. Tiketnya masih murah. Satu orang dewasa cukup 750 perak. Kalo mau liburan pintar dan murah, mari ramai-ramai ke museum. Hoho.

Kecuali ada bangunan baru, isinya banyak yang gak berubah sejak gue terakhir ke sana *pantes aja tiketnya tetep murah*. Tapi tetep gue jadi excited di dalam sana. Gue yang awalnya gak begitu semangat malah jadi paling niat, terutama buat foto-foto. Akhirnya gue pun sempat berfoto sama patung-patung keluarga purba yang bahagia.

Lihat deh, manis-manis ya? *bukan manusia purbanya, tapi gue dan Tea. haha*


Sebenernya di samping patung purba ini ada gua buatan. Di dalam situ ada fosil manusia purba berupa kerangka yang dimasukin di kotak kaca. Tadinya gue menawarkan foto di situ tapi Tea dan Qsya malah bergidik. Entah apa yang salah *pura-pura polos. hehe* Oh iya, bagi yang terakhir kali ke museum ini pas SD *kayak gue. hehe*, gedung museumnya uda ada yang baru, walaupun isinya belum banyak. Jadi gak rugi sih kalo mau liat-liat lagi.

Setelah muter-muter di museum nasional, kita nyebrang ke monas. Lumayan jauh juga sih jalan kaki dari museum ke sana. Tapi begitu sampe gerbang, excited banget jadinya! hoho. Mungkin terdengar agak norak ya. Tapi yang ngaku orang Jakarta, siapa yang belum pernah ke Monas hayo ngaku! *Gue pernah kok waktu kecil. hehe* Sekedar jalan-jalan dan refreshing, tempat ini asik juga buat didatengin, bahkan berkali-kali pun.

Tea dan Qsya excited liat monas. hehe.


Dari gerbang monas, disediain semacam mobil gandeng kecil *yang didesain kayak kereta* yang nganterin pengunjung sampe ke gerbang utama monas *alias jalan masuk ke dalem*. Dan terus terang, mobil gandeng ini berguna banget keberadaannya *Kecuali bagi lo semua yang pingin diet. Boleh sekalian jogging dari gerbang sampe pintu masuk. hehe* Sebenrnya asik juga sih naik sepeda di areal monas. Asal jangan pas terik-teriknya Jakarta aja *kecuali lo pingin olahraga sekaligus berjemur*

Si mobil gandeng nurunin kita tepat di tangga turun menuju pintu masuk yang notabene ditempuh melalui jalur bawah tanah. Sebenernya si supir uda bilang pake toa, cuma karena kita keasikan sendiri jadi gak nyimak apa yang dia bilang. Akhirnya kita agak-agak bingung juga nyari pintu masuk monas *maklum ya, udah lama banget gak ke sana. hehe* Sialnya, tu supir tau aja kita bingung. begitu kita sampe tepat di depan monas tiba-tiba dia ngomong pake toa:

"Pintu masuk lewat jalur bawah tanah, terletak di seberang monumen nasional. Sekali lagi saya ulangi, terletak di seberang monumen nasional..!!"

Uh sial. Ya gak usah toa gitu juga kali ya. Daripada malu, kita sok cool aja dan pura-pura emang sengaja mau foto-foto di situ. hehe. *Piss, pak supir*

Qsya dan gue di depan monas. Muka kita gak keliatan? Bodo amat, khan fokusnya monas. Hehe. Ni sebenernya kita bingung masuknya. Tapi lumayan lah jadi bisa foto-foto :p


Setelah puas foto-foto *plus nungguin si supir sampe pergi. hehe*, kita pun nyebrang dan turun lewat tangga menuju penjualan tiket masuk. Seru juga, ngelewatin lorong-lorong panjang sampe akhirnya ketemu loket penjualan tiket. Untuk terusan sampe ke puncak monas, tiket mahasiswa dan pelajar harganya Rp 3.750 *gak kayak di Dufan, Seaworld, museum, atau bahkan angkot yang menganggap mahasiswa uda punya penghasilan sendiri, jadi bayar penuh. hehe* Dan segera setelah dapet tiketnya, kita semangat banget menuju puncak!

Menuju puncak monas gak harus dengan ikut audisi, dikarantina, terus konser tiap minggu *itu menuju puncak-nya AFI kali ya?*, tapi lewat lift. Bisa disebut juga the best lift in Monas. Jelas aja the best, wong cuma satu-satunya. Rada jiper juga sih. Bayangina ja, yang dateng seabrek, puncaknya tinggi banget, dan lift ini harus bekerja naik turunin orang-orang sampe monas tutup. Apa dia masih kuat bekerja? Tapi tiap gue bilang gitu ke Qsya dan tea, mereka pasti nyuruh gue diem. Entah apa yang salah *pura-pura polos lagi. Hehe*

Akhirnya, setelah ngantri panjang, berdiri di lift yang cuma nunjukkin angka 1 sampe 3 *cuma dari lantai 1 ke 3 lamanya minta ampuun*, dan satu lift sama bule cakep dari Belanda *halah*, tour guide yang lebay dan bahasa Inggrisnya agak aneh, dan rombongan ibu-ibu dari Medan *horas bah!*, sampai juga kita di puncak monas. Wihh. Anginnya kenceng juga. Enak buat tidur. Sampe-sampe Tea ngajak nginep di sana *gak ding*. dari atas, pemandangannya fantastis banget! Kita bisa liat jakarta dari atas *iya lah, masa liat Surabaya? ya gak nyampe*, bahkan gue bisa liat rumah gue dan adek gue yang lagi berjemur di genteng *gak mungkin ding. hehe*. Di sana disediain 4 teropong. Jadi pengunjung bisa liat-liat dari 4 sisi, Utara, Timur, Selatan, dan Barat *hayo, pelajaran mata angin pas pramuka dulu lulus gak? hehe*

Tea, Qsya, dan gue jadi model iklan kacang di puncak monas *ngarep*


Udah puas di puncak monas, kita turun dunx *Sayang gak jadi nginep. loh?*. Perjalanan selanjutnya ke museum sejarah RI *gue lupa deh nama pastinya. hehe* yang terletak di basementnya monas. Di sini bisa liat diorama *alias miniatur yang kecil-kecil itu* dari peristiwa sejarah Indonesia. Mulai dari jaman perang sampe kemerdekaan, plus ada penjelasan sejarahnya. Yang buat diorama itu pasti cerdas banget deh. Soalnya mukanya mirip-mirip sama aslinya *kayak gue pernah liat aslinya aja. Hehe*. Tapi asli emang keren banget. Pas banget waktu itu juga ada pameran foto, dari pembuatan monas, peresmian, pemugaran, pembuatan diorama, ada semua di foto-foto itu. Tambah kagum de gue.

Kita berasa jadi raksasa :p


Keluar dari museumnya, niatnya mau udahan. Eh ternyata yang bangun monas ni emang tau aja de hobi kita *foto-foto*. Di luar, di pojok-pojoknya *jadi ada 4 pojok*, masing-masing ada jejeran patung-patung gips. Mulai dari yang temanya profesi *ada patung fotografer, pelukis, dsb* sampe dewa-dewi. Langsung de kita muter ke tiap pojoknya demi foto-foto. Puas lah pokoknya. Bodo amat de agak-agak lebay sekali-sekali. Toh gak tiap hari kita ke monas. Haha.

gue dan Qsya foto sama patung pemanah dari kisah pewayangan *sayang, gue gak tau namanya. hehe* Liat deh tampang Qsya mupeng bgt. Hoho.


Gak jelas ini apa, pokoknya fotooo...



Puas foto-foto, kita pun akhirnya sadar kalo patung-patung itu pasti uda bosen sama kita. Hehe. Jam stengah 4 kita cabut dari sana. Dengan mobil gandeng yang membawa kita kembali ke gerbang, berakhirlah perjalanan hari itu di monas. Ups, tapi belum berakhir perjalanan hari itu. Karena kita masih menuju shelter busway ke arah Blok M! Yay!!


Tampang-tampang biasa dipingit akhirnya boleh keluar. *Lebay*

No comments:

Post a Comment

Have any comment? Come on, I know you do! ;)