September 22, 2008

Ada kodok di kamar mandi!

Barusan saya mau ke kamar mandi. Makanya saya buka pintu kamar mandi *ya iya lah*

Tapi tiba-tiba..

Tadaaa!

Ada kodok bertengger manis di tembok.

Kodoknya bukan seperti kodok biasa.

Tipe-tipe kodok yang suka saya liat di TV.

Badannya gede bukan kayak kodok kecil yang suka nangkring di pagar.

Matanya gede kayak adek saya.

Pokoknya serem deh *kayak adek saya juga* hii.

Tadinya saya search gambarnya di google, cari-cari kali-kali ada yang mirip.

Trus mau saya taruh di sini.

Tapi gak jadi karena saya keburu jijay sama gambar-gambar kodok yang muncul. Ihhh.

Pertama2 saya SHOCKED! kemudian dengan bodohnya mikir, "Ih mama beli hiasan tembok baru. gahaha"

Tapi kemudian dia bergerak. Mamaaaaaaa.. itu KODOK BENERAN!

Spontan saya tutup pintu kamar mandi dan ngetuk pintu kamar bokap.

Tentu saja buat ngusirin si kodok karena saya gak berani.

Mending saya disuruh nyetak foto di kodak daripada ngusir kodok. *gak nyambung*

Akhirnya bokap bertarung dengan si kodok.

Bokap mencoba mencoba meraih si kodok dengan tangan kosong.

Si kodok menangkis.

Bokap menyerang lagi.

Kali ini dengan jurus istimewa.

Akhirnya si kodok tertangkap dan dibuang ke selokan depan.

Lalu bokap bilang,

"Itu kodok yang kemarin. Uda dibuang eh balik lagi"

Saya jadi punya firasat buruk.

Bagaimana kalo dia balik lagi?

Bagaimana kalo besok dia nangkring di tembok kamar mandi lagi?

Bagaimana kalo dia ternyata adalah pangeran tampan?

Bagaimana kalo saya dan dia akan menikah? *Apa coba*

Sialan tu kodok.

Dipikir kamar mandi itu rawa?

Duh saya jadi ilfil ke kamar mandi.

September 21, 2008

Banyak account banyak rejeki??

Waktu lagi asik-asik upload video ke youtube, approve comment di friendster, mainan facebook, dan ngedit profil myspace, tiba-tiba muncul halaman menyebalkan yang intinya berbunyi: problem in loading page. Sialan. DC. Disconnect. Hubungan terputus. Putus. Patah hati. Broken heart. *Halah apa sih?* Akhirnya kuambil hp sebuah, kupotong sama panjang, kuraut dan kutimbang dengan benang, kujadikan layang-layang. *halah*. Maksudnya, akhirnya saya ambil hp dan directly mengakses satu aplikasi di sana: opera mini. Saya ketik: twitter.com. Masukkan username dan password, masuk ke twitter saya, dan mengetik short text mengenai betapa betenya saya!

Yah.. kalo kata adek saya sih, anak gahul itu harus punya banyak account *sebenernya itu cuma pendapat asal saya. Dan karena saya agak jijay sama statement itu jadi pinjem nama adek saya. Hiahiahia*. Anak gahul? Bahh. Gak gitu juga sih *Nah khan, ngomong sendiri protes sendiri*. Meminjam pepatah lama yang katanya banyak anak banyak rejeki, walaupun ternyata tidak terbukti dalam realita, bagi saya banyak account banyak rejeki. Paling tidak saya punya kegiatan mengisi waktu luang *bukan alasan cerdas* dan memperluas pergahulan di dunia maya *begitu sih katanya*. Tapi sebenernya:

Punya bermacam-macam account bikin saya pusing.

Yang pertama adalah masalah password. Kadang-kadang saya suka bingung, password untuk account yang ini dan yang itu jadi ketuker-tuker. Jangankan password. Emailnya aja suka ketuker! Bah. Sebenernya salah saya juga sih, kenapa punya banyak email *Banyak email banyak rejeki akan dibahas belakangan*.

Kedua, masalah prioritas. Walaupun sudah menjadi tanggung jawab moral buat saya untuk ngurusin account-account tersebut, update atau sekedar login biar gak basi, jaring teman, ngedit-ngedit biar menarik, ngasih makan, mandiin, nyekolahin, dan sebagainya, pasti ada account yang akhirnya kurang terurus, menjadi kurus, dan busung lapar. Misalnya aja youtube saya. Sebenernya saya suka mikir, ngapain juga ya saya bikin account youtube. Berasa eksis aja. Tapi dulu saya bikin account di sana cuma buat upload video buatan saya yang jadi hadiah ultah Pram sebagai bentuk pertanggung jawaban kepada teman-teman yang udah berkontribusi. Biar gampang kalo mau diliat khan cukup kasih link-nya aja. Begitu. Tapi karena udah terlanjur bikin, ya sayang kalo dianggurin. Cuma akhirnya account youtube jadi account paling pasif. Secara ya... upload 1 video aja bujubuneng lamanya! Tapi ya sebisa mungkin account yang ada diurus dengan baik lah.

Di antara account-account itu, saya akui account paling eksis sekaligus paling gak jelas adalah friendster. Ini yang paling sering saya buka, soalnya bener-bener jadi penghubung saya dan teman-teman. Tapi masalahnya udah kebanyakkan "teman-teman" *baca: orang-orang sekadar lewat dalam hidup saya dengan mengadd account ini* Saya gak tega kalo harus ngereject *dan belakangan mulai belajar jadi tega* dan gak tau harus mulai dari mana ngehapus orang-orang itu. Jadilah friendster saya jadi friendster gabut yang overload dengan jumlah "teman" yang ribuan. Bah. *Saya sebenarnya tidak suka keadaan ini. Sungguh. Percayalah. Percayalah, Ricardo. halah* Akhirnya saya buat account lain khusus untuk teman-teman saya di dunia nyata. Tapi tetep saja friendster itu kalah sama si friendster yang ngeksis dengan ribuan friendlist. *eh, kalo kamu teman saya dalam dunia nyata, add fs ini ya. sekalian promo. hiahiahia*

Tapi seru juga sih punya banyak account. At least, belajar menggunakan account-account yang berbeda *walaupun mungkin serupa* bikin saya gak gaptek-gaptek amat. *ya iyalah. ngapain juga gaptek punya banyak account*. Punya banyak account sebenernya mengandung 2 makna: pengangguran yang gak ada kerjaan atau sok sibuk.

Selain account-account yang saya sebutin tadi, saya masih punya accout lainnya loh *halah. kayak penting aja*. Dan biasanya saya bikinnya sambil lewat dan karena saya perlu saat itu. misalnya account gamehouse dan shockwave *karena saya waktu itu lagi keranjingan download games buat PC dan laptop*, account entahlah situs apa *saya bener-bener lupa* yang nyediain kuis-kuis dan polling gak jelas tapi seru gara-gara saya waktu itu lagi gak ada kerjaan *tuh khan. gak ada kerjaan malah bikin account, bukannya nyapu kek ngepel kek.*, sampe account di forum pecinta spmb gara-gara saya merasa saya berdedikasi untuk spmb di negri ini *2 kali gitu loh*.

Tapi saya yakin seyakin-yakinnya, account yang paling saya anggurin adalah account saya di bank, selain untuk terima transferan dari mama. :p

September 09, 2008

Mau nuliiis...

kering. kering.

ide kering.

kepala pening.

dziing.

September 08, 2008

Jadi The Book of Lost Things karya John Connolly adalah..

Wew, saya baru menyadari kalo post sebelum ini agak weird. Tapi saya rasa itulah enaknya jadi blogger, mau nulis apapun terserah khan? ha ha. Jadi, saya baru aja nyelesein satu buku karya John Connolly: The Book of Lost Things. Kayaknya judul buku ini juga sudah sempet saya singgung dengan hebohnya di post-post sebelum ini deh. Saya begitu terinspirasi *ciee. bahasanye tang mentang anak sastre..* dan saya akan membagi kebahagiaan ini dengan kalian. Mohon doa restunya. Diharapkan ucapan bukan berupa doa atau karangan bunga saja.

Inilah dia, buku legendaris itu *gak juga ding. Ini termasuk buku baru. Tapi saya yakin akan jadi legenda. Ho ho*

Sampul buku berwarna ungu, dengan ornamen-ornamen kuning dan tulisan plus sedikit gambar berwarna putih. Penerbit PT.Gramedia Pustaka Utama dan harga *kemaren sih* sekitar 60rban gt deh *agak-agak lupa juga ni hehe* Dan di sampul belakang, bagian kanan bawah ada tulisan: novel dewasa. Awalnya saya pikir agak lebay deh. Masa ginian aja novel dewasa. Khan juga banyak tu VCD-VCD yang sebenernya porsi remaja ditulis untuk dewasa, porsi anak-anak boleh nonton aja ditulis remaja. *Jadi tipe-tipe Dora The Explorer baru disebut semua umur.* Tapi begitu saya baca novel ini, walah. Agak-agak serem juga sih. Ceritanya imajinatif model-model Narnia gitu, tentang anak kecil yang nyasar di dunia lain terus jadi pahlawan. Cuma emang sadis. Kayak misalnya diceritain gimana kepala dipenggal trus digantung di pelana kuda *ups*. Yeah.. those spooky things. Walaupun ini bukan horror modelnya setan yang loncat-loncatan, ngesot-ngesotan, ayun-ayunan, enjot-enjotan, atau perosotan *kayaknya ketuker sama taman kanak-kanak deh. halah*. Tapi tetep aja thriller. Saya aja bacanya suka merinding disko sendiri. Merasa hanyut dalam cerita. Kadang-kadang suka gemeteran dan ada perasaan takut plus deg-degan. Apalagi kalo bacanya sambil selonjoran di tengah jalan tol. Pasti lebih serem *yaiyalah*

Tokoh utama dalam cerita ini adalah seorang anak laki-laki berusia sekitar 12 tahun *atau 14 ya? saya juga kurang begitu jelas ni. pokoknya segituan de. hehe* bernama David. Dia ni hobi banget baca buku. Ibunya juga punya hobi yang sama. Kebanyakkan buku-buku yang dibaca tuh dongeng-dongeng gitu deh. Sampai pada akhirnya si Ibu meninggal karena sakit.

Selang beberapa lama, Ayah David menikah lagi sama seorang wanita bernama Rose. Dan mereka memiliki seorang bayi laki-laki yang diberi nama Georgie. Nah, si David ini bener-bener gak seneng sama keluarga dia yang baru. Bahkan gak mau nganggep mereka keluarga. Dia merasa Rose dan Georgie udah ngambil ayahnya. Nah, setting cerita ini adalah pas lagi seru-serunya perang zaman Nazi. Diceritakan kalo sang Ayah dapet kerjaan di pemerintah sebgai penganalisa kode-kode perang. Mereka pun pindah di rumah Rose yang besar banget di pinggir kota London.

Di situ David tidur di bekas kamar paman Rose yang ternyata juga punya hobi membaca. Di kamarnya banyak buku-buku. Tapi ada buku-buku yang gak biasa, seperti dongeng-dongeng yang akhirnya gak seperti dongeng kebanyakkan. Banyak cerita yang diubah, ditambah-tambah pake tulisan tangan sendiri. Karena penasaran, David nanya ke Rose perihal pamannya. rupanya, paman Rose yang bernama Jonathan itu menghilang waktu umur 14 tahun bersama saudara tirinya, Anna, yang baru 7 tahun saat itu. Sejak saat itu mereka tidak pernah kembali lagi. Makanya demi mengenangnya, kamar Jonathan dibiarkan begitu.

Suatu malam, David medengar suara ibunya manggil dia *wadaw*. Akhirnya dia berjalan sampai ke sebuah kebun yang cekung terus merayap masuk ke dalam sebuah batang pohon. Dari situ akhirnya dia bisa sampai di suatu negeri asing yang tak bernama. Di sana dia menemukan makhluk-makhluk aneh, berbahaya, dan anehnya, beberapa dari mereka seperti sangat dekat dengan David. Kayak deja vu gitu deh. Di sana juga ia menemukan bahwa dongeng-dongeng yang selama ini dia tahu gak seindah ITU. Wew. Siapa sangka Snow White bukannya diracunin sama Ibu Tirinya atau Putri Tidur bukan putri cantik jelita yang baik hati. Nah loh.

Ditambah lagi, untuk keluar dari sana dia harus bertemu dengan sang Raja yang konon punya Kitab Tentang yang Hilang. Apa itu? Dan ada lagi sebuah makhluk yang mengintai setiap gerak David dalam perjalanan menuju kastil Raja dan diam-diam membantunya mencapai kastil tersebut. Tapi dia bukan makhluk baik. Dia adalah makhluk tak bernama yang ingin membuat kesepakatan dengan David. Apa itu? Dan apakah 'hal tak berharga' yang dimintanya dari David?

Wew.

Saya jadi merinding nulisnya. Udah de, kalian baca sendiri aja. :D

N.b. Sekarang saatnya saya baca Twilight. Hahah.

The Book of Lost Things..

Buku ini..

Bagus.

huaaa.

September 07, 2008

Mengapa akhir-akhir ini saya tak pernah menulis lagi?

Well, sebenarnya judul di atas bisa dikatakan kurang tepat. Pertama, kata 'akhir-akhir ini' tidak jelas: dalam jangka waktu berapa lama, kapan bisa disebut 'akhir-akhir ini' dan kapan tidak bisa disebut demikian, dan sebagainya. Kedua, jelas salah kalo dibilang saya tak pernah nulis. Lah, akhirnya pada saat ini saya nulis. Iya khan? Ah sudahlah. Sebenarnya bukan hal penting. Lagian saya tau kalian cukup cerdas buat tau maksud judul di atas.

Belakangan ini saya memang puasa blog. Bukan latah karena ini memasuki bulan Ramadhan. Bukan pula karena koneksi internet saya mendadak jebol atau komputer saya meledak karena terlalu sering dipakai adik saya *ini jelas berlebihan*. Bukan juga karena saya terlalu sibuk jumpa pers dan manggung sana-sini *ini mah ngarep*. Yah.. saya terlalu sibuk keliling dunia *boong ding. Masa kalian percaya sih?*

Sebenarnya semua karena kuliah. Ya. Salahkan dia. Salibkan dia sekarang juga!! *halah*. Bukan, bukan karena kuliah yang berat atau banyak tugas seperti teman-teman saya di sosiologi yang menginjak semester 3 *no offense ya, teman-teman. Saya selalu mendukung kalian dalam doa sebelum tidur dan sebelum makan kok. Semangat!*. Bukan juga karena jaket almamater saya yang berwarna kuning itu *jelas gak ada hubungannya*. Tapi saya terlalu larut dalam euforia pindah jurusan yang menempatkan saya pada jurusan impian itu. Oh, sastra.. nikmat sekali dirimu. Haha.

Sebenarnya tadi saya cuma ingin menjelaskan mengapa saya jarang ngepost lagi. Saya tau itu penting buat kalian, bukan? Hahaha *pletak!*. tapi yasudah, saya jelaskan sedikit mengenai kuliah saya di jurusan baru. Anyway, kalian tau khan kalo saya pindah jurusan? Iya, saya jadi maba lagi. Dan tentu saja harus menjalani rutinitas maba (baca: ospek) lagi! huh. Mana belum selesai pula. Bayangkan, sabtu minggu depan *13-14 September* saya masih ada mabim (masa bimbingan gitu deh). Uda gitu yang jadi mentor kelas saya anak 2007. Padahal dulu waktu saya ospek di Fisip, mereka juga susah payah ospek di FIB. Sekarang mereka mengospek saya. Saya tau itu resiko dan kewajiban atas pilihan saya, tapi apa saya gak boleh gusar, berkeluh kesah, dan merana? Saya gak akan bahas ospek mengospek daripada saya makin emosi dan bikin lagu ngalahin lagunya Alm. Benyamin S. yang judulnya "Kompor Mledug", yakni "Komputer Mledug".

Singkat cerita, saya sudah mulai kuliah. Dan.. wow! Begitu nikmatnya sastra. Oke, mungkin terlalu dini buat langsung menjudge sastra itu seperti apa secara.. total saya kuliah di sastra baru seminggu. Hehehe. Tapi kesan pertama begitu mempesona sih. *halah*. Saya dihadapkan pada 3 mata kuliah wajib fakultas buat semester 1: Bahasa Inggris 1, Pengantar Kesusastraan (Pekasus), dan Pengantar Lingusistik Umum (PLU). Dan secara taun lalu saya uda ambil 12 SKS mata kuliah wajib universitas (yang jadi momok buat maba semester 1-2. Sabar ya, teman-temanku. hehe), saya bisa ambil mata kuliah semester 3 berjudul *halah. kyk film aja pake judul*: Pengetahuan Kebudayaan Amerika. Kita singkat Amrik saja *maksa*.

Mungkin karena saya suka, makanya saya bisa bilang nikmat. Gimana gak? B.Inggris 1 isinya 4 aspek Bahasa Inggris: speaking, writing, reading, listening. Buat yang gak suka B.Inggris, saya bisa jamin mereka semaput dihadapkan sama pertemuan yang seminggu 6X75 menit itu. Tapi saya suka. Jadi gimana donk? Kalo Pekasus beda lagi. Intinya memperkenalkan apa itu sastra. Kalo masalah mata kuliah dan tugas jelas bikin saya shocked. Bukan, bukan shocked stress tapi bahagia. Masa saya diwajibkan baca 1 novel B.Inggris berjudul Charlotte's Web *iya, filmnya uda ada tuh. yang main Dakota Fanning*. Kuliah wajib baca novel? Itu baru ajib. Lalu, PLU. Ya.. bisa ditebak. kuliahnya gak jauh-jauh sama bahasa. Dan si Amrik itu? Jelas kita belajar tentang kebudayaan Amerika. Mulai dari sejarah sampai kebudayaan yang ada sekarang ini. Dan itu diselingi dengan melihat cuplikan film dan mengkaitkan dengan artikel, diskusi-diskusi, dsb. Wow, selamat tinggal Sistem Ekonomi Indonesia! hahaha :D

Yah.. Doakan saja euforia ini bukan euforia sesaat seperti Pemilu yang kalo udahan, udah ketemu presiden yaudah. Sibuk cari salah dan kekurangannya pemimpin negara yang baru. Semoga ketertarikan saya bisa bertahan lama. Amin.

Singkat cerita *dari tadi katanya singkat, tapi jadinya panjang ya?*, saya terlalu larut dalam masa adaptasi dan kenikmatan sastra. Jadi blog saya terbengkalai deh. Harap maklum ya. Khan saya mabaaaa... *wink wink*. Saya akan kembali secepatnya kok. Saya tau kalian merindukan saya *pletak!*

N.b. Saya lagi baca novel karya John Connolly. Judulnya The Book of Lost Things *Saya suka keliru dengan nyebut itu The Lost Book. Ketuker sama The Lost World karya Sir Arthur Conan Doyle. Iya itu jauh banget sih. huhu. Pletak!*. Ceritanya gak biasa. Imajinatif semacam Narnia gitu-gitu deh. Tapi yang satu ini hebring bangget bo! Nanti kalo saya uda selesai baca, saya review buat kalian ya! Oia, setelah itu saya juga mau baca Twilight *yaoloh. telat banget gak sih?* Tak apa, tiada kata telat untuk membaca buku.

Stay tune di sini ya. Ho ho.

Hasta la vista. Muach :*