September 21, 2008

Banyak account banyak rejeki??

Waktu lagi asik-asik upload video ke youtube, approve comment di friendster, mainan facebook, dan ngedit profil myspace, tiba-tiba muncul halaman menyebalkan yang intinya berbunyi: problem in loading page. Sialan. DC. Disconnect. Hubungan terputus. Putus. Patah hati. Broken heart. *Halah apa sih?* Akhirnya kuambil hp sebuah, kupotong sama panjang, kuraut dan kutimbang dengan benang, kujadikan layang-layang. *halah*. Maksudnya, akhirnya saya ambil hp dan directly mengakses satu aplikasi di sana: opera mini. Saya ketik: twitter.com. Masukkan username dan password, masuk ke twitter saya, dan mengetik short text mengenai betapa betenya saya!

Yah.. kalo kata adek saya sih, anak gahul itu harus punya banyak account *sebenernya itu cuma pendapat asal saya. Dan karena saya agak jijay sama statement itu jadi pinjem nama adek saya. Hiahiahia*. Anak gahul? Bahh. Gak gitu juga sih *Nah khan, ngomong sendiri protes sendiri*. Meminjam pepatah lama yang katanya banyak anak banyak rejeki, walaupun ternyata tidak terbukti dalam realita, bagi saya banyak account banyak rejeki. Paling tidak saya punya kegiatan mengisi waktu luang *bukan alasan cerdas* dan memperluas pergahulan di dunia maya *begitu sih katanya*. Tapi sebenernya:

Punya bermacam-macam account bikin saya pusing.

Yang pertama adalah masalah password. Kadang-kadang saya suka bingung, password untuk account yang ini dan yang itu jadi ketuker-tuker. Jangankan password. Emailnya aja suka ketuker! Bah. Sebenernya salah saya juga sih, kenapa punya banyak email *Banyak email banyak rejeki akan dibahas belakangan*.

Kedua, masalah prioritas. Walaupun sudah menjadi tanggung jawab moral buat saya untuk ngurusin account-account tersebut, update atau sekedar login biar gak basi, jaring teman, ngedit-ngedit biar menarik, ngasih makan, mandiin, nyekolahin, dan sebagainya, pasti ada account yang akhirnya kurang terurus, menjadi kurus, dan busung lapar. Misalnya aja youtube saya. Sebenernya saya suka mikir, ngapain juga ya saya bikin account youtube. Berasa eksis aja. Tapi dulu saya bikin account di sana cuma buat upload video buatan saya yang jadi hadiah ultah Pram sebagai bentuk pertanggung jawaban kepada teman-teman yang udah berkontribusi. Biar gampang kalo mau diliat khan cukup kasih link-nya aja. Begitu. Tapi karena udah terlanjur bikin, ya sayang kalo dianggurin. Cuma akhirnya account youtube jadi account paling pasif. Secara ya... upload 1 video aja bujubuneng lamanya! Tapi ya sebisa mungkin account yang ada diurus dengan baik lah.

Di antara account-account itu, saya akui account paling eksis sekaligus paling gak jelas adalah friendster. Ini yang paling sering saya buka, soalnya bener-bener jadi penghubung saya dan teman-teman. Tapi masalahnya udah kebanyakkan "teman-teman" *baca: orang-orang sekadar lewat dalam hidup saya dengan mengadd account ini* Saya gak tega kalo harus ngereject *dan belakangan mulai belajar jadi tega* dan gak tau harus mulai dari mana ngehapus orang-orang itu. Jadilah friendster saya jadi friendster gabut yang overload dengan jumlah "teman" yang ribuan. Bah. *Saya sebenarnya tidak suka keadaan ini. Sungguh. Percayalah. Percayalah, Ricardo. halah* Akhirnya saya buat account lain khusus untuk teman-teman saya di dunia nyata. Tapi tetep saja friendster itu kalah sama si friendster yang ngeksis dengan ribuan friendlist. *eh, kalo kamu teman saya dalam dunia nyata, add fs ini ya. sekalian promo. hiahiahia*

Tapi seru juga sih punya banyak account. At least, belajar menggunakan account-account yang berbeda *walaupun mungkin serupa* bikin saya gak gaptek-gaptek amat. *ya iyalah. ngapain juga gaptek punya banyak account*. Punya banyak account sebenernya mengandung 2 makna: pengangguran yang gak ada kerjaan atau sok sibuk.

Selain account-account yang saya sebutin tadi, saya masih punya accout lainnya loh *halah. kayak penting aja*. Dan biasanya saya bikinnya sambil lewat dan karena saya perlu saat itu. misalnya account gamehouse dan shockwave *karena saya waktu itu lagi keranjingan download games buat PC dan laptop*, account entahlah situs apa *saya bener-bener lupa* yang nyediain kuis-kuis dan polling gak jelas tapi seru gara-gara saya waktu itu lagi gak ada kerjaan *tuh khan. gak ada kerjaan malah bikin account, bukannya nyapu kek ngepel kek.*, sampe account di forum pecinta spmb gara-gara saya merasa saya berdedikasi untuk spmb di negri ini *2 kali gitu loh*.

Tapi saya yakin seyakin-yakinnya, account yang paling saya anggurin adalah account saya di bank, selain untuk terima transferan dari mama. :p

4 comments:

  1. menarik.
    Punya gue juga banyak kok accountnya. It happens.
    coba dilist: fs, facebook, blogger, wordpress, youtube, flicker, photobucket, (email) hotmail, yahoo, gmail, siak ng (jangan lupa!), dan sebagainya deh.

    Mengenai comment lo di gue, hebat banget lo bisa struggle. Sjauh ini kalo gue nggak bisa memenuhi tuntutan perasaan gue cuman bisa breakdown and cry. hufff... *curhat balasan*

    ReplyDelete
  2. eit jangan salah..

    gw juga pake breakdown and cry dulu.

    just for my relief.

    trus baru de bangkit.

    begitu..

    emg susah si nyatuin hati sama logika.

    ujung2nya jadi ada pengorbanan, entah apa..

    ReplyDelete
  3. eh, enak aja lo pake bawa-bawa nama gue. bayar royaltinya mahal tauk!

    ReplyDelete
  4. idihh. khn gw gk nulis nama lo. wek.

    gk ada bukti otentik tauk.

    jangan2 lo doank yg merasa kyk kodok.

    gahahaha.

    ReplyDelete

Have any comment? Come on, I know you do! ;)