November 30, 2008

Tak kan kusiakan waktuku. *sebuah posting gak penting bikin yang nulis tambah sinting dan kepala pening dziiing!*

Sesungguhnya gue bener- bener gak akan nyia-nyiakan waktu gue yang berharga..

..di rumah.

dan saat-saat terindah..

.. bersama komputer *dan koneksi internetnya pastinya*

Hyaaaaaa! Dalam kurun waktu kurang lebih 12-13 jam, gue bakal meninggalkan rumah *lagi* untuk balik ke kosan *lagi*. Balik ke kosan berarti:
1. Selamat datang, Depok panas bak neraka *walaupun suer gue belum pernah ke neraka*.
2. Selamat datang, rutinintas *dan tentu saja tugas dengan deadline di depan idung*.
3. Selamat datang, hidup irit *yang berarti itung-itung duit sebelum makan*.


dan tentu saja, yang paling parah..

Selamat tinggal, internet 24 jam bebas akses *kecuali saat Fastnet lagi ngambek*!

Walaupun gue tau sih, perpisahan ini hanya sementara. Dalam jangka waktu 5 hari gue bakal balik lagi ke rumah. Tapi 5 hari itu waktu yang lama. Bagaikan 5 tahun! 5 TAHUN! Apakah aku sanggup menunggu selama itu?? Oh, Ricardo *halah apa pula ini*

Jadilah gue nulis posting ini, sembari mainan facebook dan friendster. Gue tau inilah kali terakhir dalam minggu ini gue buka situs-situs lewat desktop. Setelah ini gue cuma bisa memanfaatkan teknologi GPRS lewat HP. itu pun kalo pulsa mencukupi. Atau paling banter ya hotspotan gratis di rektorat. Atau kalo ada duit lebih bisa mainan di warnet *which is impossible. wong duit lari ke makan semua*. Dan blog gue.. Ah, blog yang malang. Baru juga gue punya kesadaran penuh buat rajin posting.. eh, udah Minggu aja. Nyaris Senin, bahkan. Huhuhu. Nasib anak kos.

Kapan ibu kos kasih fasilitas hotspotan ya? Huhuhu..
* Posting ini dibuat di detik-detik menuju tanggal 1 Desember 2008, sambil browsing sekaligus nunggu America's Next top Model tayang di channel [V] *deilee. sempet2nya.* Kontras dengan judul, ternyata gue uda cukp menyia-nyiakan banyak waktu buat posting blog dan browsing-browsing gak penting. Masih ada tugas buat besok Senin plus presentasi buat Kamis yang belum ada bahannya sama sekali, dan waktu sudah menunjukkan pukul 11.58. Duhh*

Daripada ngerjain tugas beneran, kepala pusing tidak karuan, lebih baik ngerjain tugas ginian. Hahah.

Waktu lagi blogwalking dan menjelajah blog adek gw, gue nemu postingan ini. Intinya ternyata gue selama ini diembani tugas nulis 10 hal tentang diri gue yang bahkan gue gak tau kalo gue diembani *sebenarnya 'diembani' itu kosa kata bukan ya?*. Walaupun uda basi, gue mau tuntaskan tugas ini deh. Soalnya gak enak khan punya utang *Sebenernya sih kesenengan dapet bahan narsis-narsisan. haha*. Ok, here we go!

1. Sekar itu gak bisa lepas dari nulis, baca, dan musik. Hampir di mana-mana, di tempat yang punya section about me, gue pasti nulis tiga hal itu. Bahkan di tugas writing gue. Haha. Yah, bukan berarti gue pro dalam tiga hal itu sih. Gue cuma hobi aja. Tiga hal itu bisa dibilang jadi 'pelarian' gue kalo udah penat sama realitas. Boleh khan lari sebentar? Hehe.

2. Sekar itu gila online. Kurang bukti apa coba jam segini masih eksis di depan komputer? *anyway uda jam 4 pagi, sodara-sodara*. Padahal kurang lebih 8 jam yang lalu gue terkapar di tempat tidur gara-gara demam. Sembuh dikit malah begadang. Hahah. Entahlah, gue ngerasa banyak hal yang bisa gue lakukan di depan komputer. Entah itu sekadar browsing bahasa Inggris slang di urbandictionary.com, mainan situs jaringan teman yang sekarang ini nyaris jadi kebutuhan primer para onliner *apapula ini bahasa onliner?*, ngeblog, download lagu,.. apapun. Siapa bilang dunia maya selalu lebih jelek dari dunia nyata? Siapa bilang kebanyakkan di dunia maya jadi gak gahul di dunia nyata? Sering gue dapet temen dari dunia maya yang berujung temen baik di dunia nyata. Kadang yang semula 'temen biasa-biasa aja' jadi deket di dunia maya dan akhirnya jadi temen deket di dunia nyata. Jadi siapa bilang dunia maya dan dunia nyata gak beda tipis? Siapa bilang?? Siapa??! Katakanlah! *ups, jadi sinetron. hehe*

3. Sekar itu pemalas. Ini dia penyakit nomor satu yang dari dulu gak sembuh-sembuh. Niat buat tobat sih ada, tapi akhirnya cuma jadi niat belaka. Ini terutama masalah tugas. *bukan tugas beginian sih, tugas yang lebih serius dan 'sebenarnya' lebih penting. heheh*. Kadang gue heran sama diri gue sendiri. Suka banget nunda-nunda sesuatu sampai deadline. Lebih baik nunda-nunda sambil online *ups. gak juga sih. hehe*. Seandainya ada ya obat buat nyembuhin penyakit malas. *Niat lo tuh digedein, Kar!*

4. Sekar itu narsis. Hey, who isn't? Skip.

5. Sekar itu rapi kalo di kosan, berantakan kalo di rumah. Ini dia yang bikin bokap nyokap bingung. Jangankan mereka, gue aja bingung. Reaksi ortu kalo bertandang ke kosan gue biasanya diawali dengan: "Loh kok bersih ya?". Entah gue harus tersinggung atau tersanjung. Tapi emang iya sih, kalo di kosan gue mendadak jadi orang paling bersih sedunia. Kalo kata Angel, temen sekelas plus sekosan gue, hobi gue itu nyapu *dia gak tau kalo gue di rumah. haha*. Hmm. Mungkin karna kamar kosan milik gue seorang kali ya? Jadi ada tanggung jawab moral aja. Kalo di rumah khan gue share kamar sama adek gue. Lagian gue ini termasuk penganut prinsip: apa-gunanya-pembantu. Heheh.

6. Sekar itu kos di Depok. Baru dapet ide pas nulis yang nomor 5. Ini termasuk 10 hal tentang Sekar khan? Hahahah.

7. Sekar itu transparan tapi susah ditebak. Bingung ya? Gue juga bingung ni maksudnya apa. Hehe. Ya intinya gue itu gampang banget mengekspresikan apa yang gue rasain. Entah gue seneng, kesel, sedih,.. semua kayaknya berpengaruh sama raut wajah dan gimana gue bersikap. Biasanya sih kalo gue lagi bad mood langsung ketauan. Transparan di sini juga berarti blak-blakan. Entah apa ini berarti gue ekstrovert. Salah satu contoh sih, gue ini gampang curcol alias curhat colongan. Haha. Aneh. Kadang bisa aja baru kenal langsung dapet bahan buat curcol. Tapi kontrasnya, gue susah ditebak. Maksudnya, suasana hati gue gampang berubah-ubah. Bisa aja sekarang gue seneng sampe koprol-koprol, detik berikutnya gue sedih sampe termehek-mehek. Hmm. Mungkin gak cuma gue ya yang begini.

8. Sekar itu suka nonton Friends. Haha. Entahlah ini penting atau gak. Tapi gue suka banget serial ini loh. Gue paling suka Monica sama Chandler. Dan gue paling suka season 7 pas mereka baru mau nikah *ya ampun, makin lama posting ini makin gak makna*. Tapi entahlah, mungkin ini refleksi diri gue yang pingin bisa kayak mereka. Abis hidupnya enak banget sih. Punya sahabat yang susah seneng sama-sama, selalu ada waktu buat nongkrong dan minum kopi, susah-seneng bisa ketawa, dan gak harus ngerjain paper Amerika atau kuliah PLU *nah khan curcol lagi*.

9. Sekar itu parno. Semua pasti setuju. Sekar=parno. Gue emang paling suka mengada-adakan sesuatu yang belum tentu ada dan mempanikkan diri sendiri *tolong jangan kasih blog gue ke guru Bahasa Indonesia. daritadi bahasanya gak bener semua*. Kadang ini bikin orang di sekitar gue jadi bete *atau sering?* Untuk mereka-mereka itu, gue minta maaf. Ada tips?

and finally... *jreng jreng*

10. Sekar cinta Jason Mraz. Cakep, lucu, jago musik, lagu-lagunya keren, liriknya nyampe,.. kekurangannya cuma satu: terlalu jauh untuk digapai *yee. ngarep*.

Huff. Finally! Asyik, akhirnya gue juga bisa lempar PR ini ke the next lucky 10 people.

1. Danis
2. Danisha
3. Molli
4. Febri
5. Kak Sophan
6. Winda
7. Felix
8. Bobo
9. Ayod
10. Adek gue lagi *haha. sukuriin*

Siap? Laksanakan! :D

unability.

Sometimes I want to run.
Screw everything and just have fun.

Sometimes I want to escape from reality.
Pick what I want to hear and see.

Sometimes I want to disappear.
Go anywhere but not here.

Instead, I find myself standing.
With the pieces of life I am mending.

Instead, I find myself struggling.
Trying hard to handle anything.

Telling myself, I have to fight it.
No need to refuse it.

No need to hide.
In this worldwide.

No need to runaway.
And worry my life away.

Why should I go?

Why should I avoid?

In fact,
I just can't.
We just can't.
People just can't.

That's why we face it.

Betapa ku benci kecoak.

Kalau ada hal yang bisa bikin gue jadi pembunuh berdarah dingin, hal itu pasti:

kecoak.

Gue bukannya gak cinta sama binatang. Gue suka anjing. Gue pelihara burung nuri di rumah. Gue suka ngeliat ikan berenang *ya iya lah, kalo ikannya terbang juga gue jadi jiper*. Gue gak suka bunuh ular *sebenernya sih karena takut. haha*. Tapi entahlah si kecoak ini masuk kategori binatang atau bukan. Kadang-kadang gue menganggap mereka adalah makhluk menyebalkan yang paling jorok. Bayangkan, apa enaknya sih hidup di kamar mandi? Ih. Dan sampai sekarang gue masih bertanya-tanya *dan tidak berusaha mencari tahu*, apa sih makanannya kecoak?

Sebenarnya gak adil kalo gue nyalahin kecoak atas wujud dan kelakuan mereka yang suka semena-mena. Bukan salah mereka sih dilahirkan menjadi kecoak. Tapi sorry ya, gue jijay. JIJAY! huks.

Walaupun sesama makhluk Tuhan tidak boleh membenci, bisa dibilang gue benci kecoak! Tapi di antara semua kecoak, mulai dari kecoak rumahan yang hobi bolak-balik di kamar mandi sampai kecoak Madagascar yang mendadak ngetop gara-gara acara Fear Factor, gue paling benci yang bisa terbang!

Basically, gue benci apapun yang bisa terbang kecuali pesawat dan Superman [ya iyalah secara Superman itu ganteng bo! *pletak!*] Lebih tepatnya, gue benci serangga ukuran jumbo yang bisa terbang, which means gue benci kecoak terbang! *entahlah kecoak itu serangga atau bukan. Nilai biologi gue waktu SMA gak bagus-bagus amat. hehe* Pokoknya gue benci. BENCI! BENCI!
Padahal kalo dipikir-pikir, kecoak terbang adalah kecoak yang terberkati. Iya lah. Bisa TERBANG gitu loh. Gue aja gak bisa terbang.

Tapi tetep aja gue jijay. Yang bisanya cuma lari-lari aja gue jijay, apalagi yang terbang-terbang. Iiiih!
Asumsi gue, dia bisa seenaknya nemplok sana nemplok sini, kayak burung kakak tua nemplok di jendela, nenek sudah tua giginya tinggal dua.
Mending nemplok di tempat yang tak terjamah. Kalo nemplok di salah satu bagian tubuh gue? Hiii.
Dan yah, gue emang pernah punya pengalaman pahit tentang kecoak terbang. Ya apalagi kalau bukan pengalaman ditemplokin dan digerayangi. Iiiih! Cuih! Cuih!

Mungkin selamanya gue gak akan pernah berdamai sama kecoak *apalagi yang bisa terbang*. Kecuali mungkin suatu saat mereka berevolusi jadi kayak Brad Pitt. Gile aje. Mau bolak-balik kamar mandi mah silakan aja. Hahaha.

Nah karena itulah, gue jadi berdamai sama B*yg*n. Itu loh, merk penyemprot nyamuk dan serangga. Nah inilah, kecoak membuat gue jadi pembunuh sekaligus pencemar lingkungan dengan kandungan si b*yg*n yang bikin ozon bolong. Tapi gimana lagi, cuma itu jalan yang bisa gue tempuh. Gue gak bisa jauh-jauh dari si b*yg*n. Dia senjata gue kalo tiba-tiba gue ketemu kecoak *terutama yang bisa terbang*.

Kadang gue berpikir, gue gak boleh sekejam itu. Eksistensi kecoak pasti ada maksudnya. Mereka dilahirkan pasti ada manfaatnya *Selain jadi makanan di acara Fear Factor*. tapi pertanyaannya:
Apakah manfaatnya?

Gue berharap ada kecoak yang baca posting ini. No offense ya, kecoak. Mungkin lo bisa mengubah behaviour lo dan kita bisa berteman baik.