December 26, 2008

I hope Xmas never be over and I'm off for holiday!

Haaaaa! Udah tanggal 26 Desember aja sih. Natal udah lewat? Secepat itu? Ternyata bener ya, apa yang cepat datang akan cepat pergi. Gak relaaa.. Gak relaaa..

I wish Xmas could stay any longer...

Kangen ke gereja *dengan suasana natal*
Kangen kumpul keluarga *untuk ngerayain natal*
Kangen nonton tv *film-film natal*
Kengen nyanyi-nyanyi *lagu-lagu natal*
Kangen curi-curi makan cemilan yang disimpen nyokap buat tamu-tamu *karena kelaparan*

However, the spirit is still here. Yes I can feel it!
Astoge! Belum ngucapin selamat natal pula. Hehe.

So Dear Readers,

Happy Christmas 2008!
May the joy and peace and warmth and spirit be with you and stay till the next christmases...

Better late than never ;p

Dan sekalian gue ngucapin,

Merry New Year 2009!
Wish you a great-new-365-day life...

Karena untuk beberapa lama *baca: kurang lebih seminggu*, gue bakal off blogging. Off for holiday! Yay!

Akhirnyaaa.. akhirnyaaa..
keluar juga dari zona nyaman pedalaman Pamulang menuju Semarang-Jogja dan sekitarnya.

Bon voyage pour moi! ahaii.

I'm leaving now.
Hasta la vista!
:D



My home this-year-sparkling-blue Xmas tree that will help me and my fam keeping the spirit of xmas till nex year :]
Ouch! I really don't want Xmas to be over!
Really want to wish people a merry Xmas again!

December 23, 2008

Natal tahun ini terasa cepat sekali.

Iya loh. Gak nyangka sekarang udah tanggal 23. Kenapa ya kok cepat banget?

Mungkin karena beberapa minggu belakangan gue disibukkan oleh tugas plus UAS yang numpuk gak karu-karuan. Yah.. derita seorang deadliner yang tak kunjung bertobat ;p
Karena fokus gue ke kuliah, sampe-sampe gak berasa udah libur aja.
Dan sekarang, gak berasa udah mau natal aja.

Gue inget di natal tahun-tahun lalu, yang namanya hari-hari sebelum natal berasa banget. Mulai dari kegiatan di gereja sampai hal-hal pribadi yang kecil-kecil macemnya download2 MP3 lagu natal *gile, mau natal aja masih ngebajak. haha*, ganti tema HP ke yang bernuansa natal, rajin mantengin tv buat nonton acara-acara dan film-film yang mendadak bagus-bagus *setahun sekali, bo! tv Indonesia gitu loh. haha*, atau ngerecokin *kalo gak bisa dibilang bantuin* nyokap yang bikin kue nastar atau keju. Kangennya...

Tahun ini semuanya kayak sibuk sama urusan masing-masing. Bahkan kita belum pasang pohon natal! Oke, apalah artinya pohon natal, itu khan cuma tradisi, simbol. Tapi menurut gue pasang pohon natal itu penting. 1.Tradisi setaun sekali yang gak merugikan bahkan menyenangkan bagi gue, dan 2.Gue suka ngeliat pohon natal. Entah kenapa. Mungkin karena dia muncul setahun sekali dan serentak di mana-mana di saat momen itu tiba. Dan gue sukaaaa banget.

Dan tahun ini, di tanggal ini, gue bahkan belum pasang pohon natal.
Natal tahun ini kenapa yah? Hm...

Tapi biar begitu, gue tetep berharap natal ini jadi natal yang teeeeeerindah.

At least be more beautiful than last year.
Cause last year might be the worst year ever. It might be.
Or if I can say, a year that I won't remember.


Ayo natal, datanglah. Ingin kuperbaiki semua memoriku...

Klarifikasi.

Najong ih bahasa gw. Nyanyanyanya ;D

Yah.. entah sudah berapa lama gue gak nulis di blog lagi. Banyak (baca: gak lebih dari jumlah jari tangan kiri) yang tanya kenapa gue jarang nulis lagi. Dan dengan ini gue akan mencoba klarifikasi *latah artis-artis yang heboh digosipin sampe bikin konferensi pers*

1. Gue gak ngisi blog ini bukan karena hobi nulis gue udah ilang gitu aja.
2. Ini semua karena tugas-tugas laknat yang mencekik leherku dan membakar penatku *sebenernya sih karena gue mempertahankan prestasi gue sebagai deadliner haha*.
3. Sebagai bukti gue tetep suka nulis, buka aja facebook gue. Gue sering nulis notes kok di sana. Dan biasanya berupa puisi-puisi tanpa makna *bagi yang baca* dan seribu makna *bagi gue* haha.
4. Akhirnya gue bisa nulis lagi karena udah libur. Gahaha.

Yiah. Begitulah. Tugas-tugas gila ditambah kebanyakkan ngendog di Depok bikin gue gak ada waktu nulis di blog *weits, ada rimanya nih. haha*
Tapi gue sedang mencoba eksis kembali *kayak album Changcuters*

Soo, stay tune.
Hasta la vista. :D

***

Eh, tapi kalo ternyata setelah ini lo menemukan blog gue tetep miskin post, ada baiknya lo tengok notes facebook gue. hehe.

December 08, 2008

Berapa harga pemulihan hati?

saya tak tahu, kawan.
saya cuma jual kesetiaan.
yang saya tahu, kamu bisa beli di toko sana,
tapi harus jalan ribuan mil jauhnya.

memang sulit didapat, siapa bilang mudah.
mungkin itu harganya: lelah.

di sana pun cuma jual bibit.
jangan kau tanam di lahan sempit.

harus di tempat lapang terbuka.
jangan lupa siram setiap harinya.

memang perlu waktu, bung.
jangan bingung.

mungkin hasil tak seindah dulu.
tapi ada bonus: awal yang baru.

[Sekar. Dec 08 08 at 9:43am]

Sillyhead.

It's late at night.
already dark outside.

my tea's gone cold.
and the sky is getting bold.

I'm sitting in front of my computer.
hours by hours, it seems like forever.

that what I'm waiting for seems not coming.
that I'm tired of counting the time I've been wasting.

My head is getting heavy.
My eyes are getting sleepy.

Then my thought start to speak.
everytime I take a peek.

I even never been asked for.
Why am I still looking at the door?

hoping for the pop up appearance.

hooked on the facebook.

***

[Sekar. Dec 07 08 at 1:55 pm]

Dijual: Kesetiaan.

harga pasnya kejujuran.
kalau bayar pakai pengorbanan,
masih ada sedikit kembalian.

kalau sudah beli,
dijaga yang hati-hati.
kalau rusak susah diperbaiki.

jangan disentuh,
dia sangat rapuh.
pecah berarti membeli.
walau kalau sudah rusak, tak ada gunanya lagi.

jadi beli atau tidak, bung?
segera tentukan, jangan bingung.

kalau tak mampu bayar,
jangan berani punya pacar.

atau istri atau suami.
malu sama hati.
sini barangnya saya tarik lagi.

[Sekar. Wednesday, December 3, 2008 at 6:58am]

Oh ide, mengalirlah! Mengalir!

Punya blog dan hobi nulis?
Pernah punya pengalaman pingin nulis tapi gak ada ide?
Atau pernah punya pengalaman pingin nulis, gak ada ide, udah subuh, belum ngantuk, dan mendadak kelaparan pula? *loh kok jadi curcol*
Jangan khawatir! Bukan berarti gue mau kasih solusi sih, tapi jangan khawatir karna lo gak sendirian. Haha.
GILA GW KEABISAN IDE!

But I desperately want to write. *tsahh lebay mode on ni subuh-subuh*

dan atas saran dari seseorang, kenapa gak gw nulis aja alasan susahnya cari ide nulis. Hahah. Boleh juga sih idenya. Kok gw gak kepikiran ya? *Kalo daritadi kepikiran berarti namanya gak keabisan ide donk. Pletak!*

So now, here we go:

10 Alasan Kenapa Susah Cari Ide Buat Nulis
dengan beberapa solusi yang layak coba walau belum tentu ampuh

10. Kelaparan.
Nah, bisa jadi ide lo garing seiring dengan perut lo yang juga mengering. Siapa tau mereka sang cacing-cacing perut sering merobek-robek ide-ide lo yang penting. Jangan khawatiring, ada solusing. Ting!
solusi: Laper? Ya makan lah. Gak ada makanan? Be creative! Ada orang yang bilang, melahap buku itu penting. Iya sih, emang bukan secara harafiah. Tapi mumpung lo lagi laper, kenapa gak lo coba aja melahap buku beneran? Dimulai dari buku-buku yang makan tempat macam Kamus Besar Bahasa Indonesia, sampai buku-buku yang nyokap lo suruh singkirin jauh-jauh sejak 2 tahun yang lalu karna menuh-menuhin tempat, seperti komik *curcol lagi haha*. Perut kenyang, kamar lapang, dan bonusnya lagi, ide bisa cepet datang. KBBI gitu loh. Kurang perbendaharaan kata apa lagi coba. Hehe.

9. Belum mandi *sumpah, ini bukan curcol. gue uda mandi kok, sodara-sodara*
Belum mandi juga bisa jadi halangan lo untuk nemuin ide nulis. Badan gak fresh plus masih bau kambing jelas bukan faktor pendukung pencari ide buat nulis. Kalo buat gue, belum mandi bikin ide kering karena: belum mandi = disuruh-suruh nyokap mandi = tambah males mandi = nyokap marah = gue bete = tambah gak ada ide buat nulis.
solusi: mandilah. kalo perlu mandi kembang. Kalo memungkinkan, angkut serta peralatan tulis menulis lo ke kamar mandi. Kalo lo biasa nulis di blog pake desktop, ya gotong aja ke kamar mandi sekalian!

8. Gak ada hal yang menarik.
Mungkin lo emang merasa gak ada hal atau kejadian apapun yang layak dipublikasikan. Mungkin hari ini terlalu biasa buat lo. Atau mungkin lo yang terlalu biasa buat hari ini.
solusi: lo gak merasa ada hal menarik? kalo begitu ciptakan hal menarik. Duduk selonjoran di tengah jalan tol, misalnya. Selain bisa jadi bahan menarik untuk ditulis, bakal ada sensasi deg-degan yang seru-seru gimana gitu *Gile aja selonjoran di jalan tol kalo gak pake deg-degan*. Selain itu hasil tulisan bisa variatif. Mulai dari pengalaman disangka orang gila dalam sehari *walaupun kalo lo ngelakuin saran gue ini, tingkat kewarasan lo emang perlu diragukan lagi* sampai sumpah-serapah ala supir yang sedang trend saat ini.

7. Kebanyakkan ide.
Mungkin juga kasusnya adalah lo kebanyakkan ide dan susah milihnya, akhirnya lo bingung mau nulis apa. Emang sih lo udah dapet ide-idenya. Tapi tetep aja khan lo susah cari ide yang pas.
solusi: bikin list ide lo dalam kertas dengan rapi. setelah itu.. Lo tau khan permainan cap cip cup belalang kuncup? Bisa dipake buat milih ide. Atau dikocok aja lah kayak ibu-ibu arisan. Yang keluar berarti ide itu yang dipake. Biar seru pake kolekan aja sekalian. Tiap ide 5 ribu rupiah juga lumayan. Nanti yang menang traktir ya! *kok jadi arisan beneran?*

6. Gak enak badan.
Kondisi badan yang lagi gak fit bisa menghalangi lo memperoleh ide nulis. Gak ada penjelasan lebih lanjut tentang ini, mari langsung ke bagian solusi.
solusi: badan gak fit? minum obat. Tapi obat yang bener ya. Kalau pusing ya obat sakit kepala, jangan obat sakit perut. Sebaiknya sih istirahat dan lupakanlah masalah tulis menulis. Tapi misalnya lo dikejar deadline, harus nulis blog dalam waktu 5 jam atau lo bakal dieksekusi dikelitikin sampai mati *agak berlebihan sepertinya*, lo pilih posisi seenak mungkin buat nulis. Entah itu selonjoran, duduk di kursi, tengkurep, atau berdiri dengan tangan. Pokoknya senyaman-nyamannya lah.

5. Ngantuk.
Ngantuk juga bisa jadi penghalang lo untuk cari ide nulis. Rasa kantuk bisa muncul kapan saja dan biasa muncul di malam hari *ini penting gak sih buat dijelasin?*
solusi: ngantuk ya tidur donk. gitu aja kok repot.

4. Underpressure.
Underpressure ini bukan nama makanan yang dari es serut *itu mah es puter ya*. Underpressure berarti lo berada di bawah tekanan. Biasanya semakin lo dipaksa buat nulis, ide-ide akan semakin kering. Atau di saat masalah melanda, biasanya mood menulis hilang begitu saja.
solusi: tulis aja pengalaman lo berada di bawah tekanan atau masalah yang lagi melanda lo. Jangan takut jadi curcol alias curhat colongan. Curcol adalah esensi menulis. Curcol merupakan topik yang tiada akan pernah habis dibahas. Hidup curcol! Bonusnya adalah siapa tahu ada psikolog yang baca dan lo pun bisa jadi objek prakteknya.

3. Sakit hati sampai ingin mati bunuh diri.
Oh my God, itukah asalan lo sampe gak nemu ide buat nulis?
solusi: jangan berlama-lama baca posting ini. Temui psikolog terdekat. Dan jauhi baygon.

2. Merasa gak bisa nulis.
Kadangkala kita dilanda krisis percaya diri dan ngerasa gak bisa nulis. Sebenernya gak ada alasan untuk ngerasa begitu, kecuali lo emang belom pernah belajar nulis sejak SD.
solusi: tingkatkan kepercayaan diri! Semua orang bisa nulis kok. Yakinlah kalo hasil tulisan lo pasti terbaik, at least kedua terbaik setelah tulisan di catatansisekar.blogspot.com *narsis mode: on*. Kalo masalahnya karena emang belum pernah belajar nulis, belajar lah. Tak ada kata terlambat untuk belajar. Lagian yang gue heran, lo gak bisa nulis tapi kok bisa baca posting ini? Aneh..

1. Gak ada ide.
Mungkin juga alasan lo gak ada ide adalah karena emang gak ada ide aja. *kok kalimatnya membingungkan ya?*
solusi: kembali ke hitung mundur nomor 10. Baca perlahan-perlahan dan bayangkan diri lo masuk kategori mana. Masih bingung? Pegangan. *ih joke basi ih*

Baca dan lakukan solusi-solusinya. Niscaya idemu akan mengalir deras seperti samudera. *maksa supaya berima padahal isinya ngawur. Sejak kapan samudera ngalir?*

I'm leaving now. Hasta la vista!

December 06, 2008

Gue benci hujan.

Well, not that extreme. Gue menyadari juga betapa pentingnya hujan. Kebayang gimana kalau hujan gak turun berbulan-bulan. Pasti menyeramkan.
Tapi terkadang gue gak suka hujan. Terutama kalau hujan bawa efek buruk dalam keseharian gue.

Pertama, gue gak suka hujan kalau gue lagi di jalan, datengnya tiba-tiba, gak bawa payung pula.
The result is obvious: gue kehujanan atau terpaksa neduh di tempat yang mungkin gue gak nyaman. Selain itu waktu jadi terbuang *kalau gue terpaksa neduh* dan rencana kegiatan bergeser. Dan kalau gue udah terlanjur keujanan dan kebasahan, gue berarti harus keramas. It doesn't mean I dont like to wash my hair *you have to meet my friend, Adel. hehe*, tapi gue sebel aja kalau gue keramas karena harus. Keramas itu adalah kebutuhan, bukan keharusan. *Sebenernya kalau dipikir-pikir, gak ada juga sih keharusan keramas kalau kehujanan. Ambigu ni ah*. Selain itu, kehujanan itu gak enak. Kalau hujan-hujanan baru lain ceritanya.

Kedua, gue gak suka hujan kalau nanggung-nanggung tapi awet.
Lebih baik deras sekalian tapi cuma sebentar. Huff. Hujan nanggung macam begini bikin pusing kepala *secara harafiah* dan pusing kepala *secara kiasan* karena mengira-mengira kapan berhentinya supaya bisa keluar rumah.

Ketiga, gue gak suka hujan kalau gue lagi gak mood.
Aneh memang, tapi seringkali kalau gue lagi gak mood terus hujan, bad mood gue tambah menggila. Dan akhirnya bikin gue berasa males ngapa-ngapain, bawaannya pingin marah, huff.. menyebalkan pokoknya.

Keempat, gue gak suka hujan kalau gue lagi bawa motor.
Jelas lah, gue bakal kehujanan.

Kelima, gue gak suka hujan kalau gue punya rencana outdoor.
Kalau begini nih, bisa terancam gagal planning gue dan akhirnya berlanjut ke acara bete seharian.

Hmm.. sebenarnya hujan gak senista itu sih. Gue juga sadar betul gue harus bersyukur masih ada hujan. Selain karena hujan itu sumber kehidupan, tidur sambil selimutan di dalem kamar waktu di luar lagi hujan lebat itu menyenangkan.

Dan "hujan" dari Korea yang satu ini entah kenapa lucu sekali :D

My name is Rain. LOLs.

Darn dang.

Lelah.
Seperti saat praktek pelajaran Olahraga.

Rumit.
Seperti kalkulus di Matematika.

Sulit.
Seperti kaidah dalam Bahasa Indonesia.

Membingungkan.
Seperti hukum-hukum Fisika.

Bergejolak.
Seperti relief bumi dalam catatan Geografi.

Perhitungan.
Seperti mendalami soal Ekonomi.

Ambigu.
Seperti pentingnya belajar Biologi.

Berwarna.
Seperti rangkaian nada atau goresan kuas pelajaran Seni.

Hatiku seperti sekolah di pagi hari.
Dan saat bel berbunyi nanti.
Semua tersudahi.

December 05, 2008

Mencoba menunaikan tugas.

Yuhaaa yuhuuu.. I'm home! Ahahah.

Setelah sekian lama *baca: 4 hari* ngendog di Depok dan melewati minggu-minggu melelahkan, akhirnya kembali lagi ke rumah. Dan itu juga berarti kembali lagi ke blog tercinta, setelah sekian lama hanya bisa nulis puisi-puisi pendek ke facebook mobile lewat telepon genggam *caelaa. bahasenye cuii.. telepon genggam katenyeee..*

Dan kali ini gue mendapat pesan singkat dari Febri, di mana disebutkannya di sana di tempat yang disediakan, kalau dia ngetag gue di salah satu postingnya, yakni posting ini. Wew. Tugas lagi rupanya. Para blogger lagi hobi ngetag-mengetag dan balas-membalas ngetag rupanya *Padahal baru juga 2 kali ditag. hhehe* Tapi daripada ngerjain tugas beneran, kepala pusing tidak karuan, lebih baik eh main tugas-tugasan *halah*. Maksudnya lebih baik gue ngerjain tugas yang satu ini.

Dan gue yakin lo semua penasaran untuk mengetahui..

Terettereet..

APA-APA SAJA YANG ADA DI DALAM TAS GUE *gubrak*

Tas yang gue akan jabarkan isinya adalah tas yang belakangan ini sering gue pake kuliah. Sering juga gue pake jalan ke mana-mana. Tas yang satu ini pewe banget sih. Saking pewenya, gue sampe gak menghiraukan keberadaan tas-tas gue yang lainnya. Dan bisa ditebak, tas ini nyaris jebol gue pake setiap hari. Hahah. *nyaris, untungnya masih nyaris*. Jadi apa-apa saja yang ada di dalamnya, kali ini gue akan membeberkan pada kalian semua *dan tolong, jangan jadi ilfil sama gue ya. hhahah*

1. Binder *atau file, atau folder, named it!*.
Yang satu ini perkakas wajib kuliah, which means gak boleh ketinggalan tiap berangkat kuliah. Biarpun demikian, isinya samasekali gak kompeten sama dunia perkuliahan. Hehehe. Kalaupun ada bahan kuliah, itu adalah catatan gue di waktu gue masih maba fresh dulu *sekarang khan gue maba tua* di sosiologi. Entah kenapa gue punya feeling kuat kalo gue gak boleh ngebuang catatan-catatan itu. Mungkin bisa jadi kenang-kenangan berharga *termasuk kenang-kenangan semasa gue masih rajin mencatat. Hahaha* Besides, gue juga nyimpen hal-hal yang jauh lebih berharga dari catatan kuliah yakni: lirik lagu, puisi-puisi iseng, surat-menyurat, list ultah temen, photobox, dan tentu saja foto diri ukuran besar hadiah dari temen-temen gue waktu SMA *sumpah! mereka yang kasih loh. bukan gue sendiri yang cetak. hhe* Yang jelas, kalo sampe binder gue ini ilang, separuh nyawa gue juga ilang *halah lebay*. Tapi iya sih, secara banyak banget hal-hal yang gak ada duanya di sana *kapan lagi gue punya catatan teori-teori sosiologi coba? heheh*

2. Sisir.
Sisir ini bukan sembarang sisir. Bisa ngubah orang jadi kodok *gak ding*. Sisir ini sisir biasa, cuma cara dapetnya yang luar biasa. Gue beli sendiri, dengan uang gue sendiri, gaji pertama gue hasil empot-empotan ngajar *ngajar dari kata dasar ajar ya, bukan hajar*. Sisir ini menyimpan sebagian gaji gue *sayang gak bisa dicairin jadi duit lagi kalau-kalau perlu. halah*. Selain menyimpan nilai historis yang tinggi, sisir yang satu ini juga punya fungsi yang sangat penting. Apalagi kalau bukan: buat nyisir *yaiyalah. duh*

3. Tissue.
Iye, gue tau lagi trend issue global warming. Orang berlomba-lomba ngurangin pemakaian plastik, kertas, dan termasuk ya ini, tissue. Tapi percayalah, gue bukan pemakai tissue yang anarki *lo harus kenal ketua kelas gue si Indra alias Abang. Dia make tissue buat ngelap muka aja bisa 4 lembar. 1 buat mata kanan, 1 buat mata kiri, 1 buat idung, 1 buat mulut. Hasilnya tetep aja tuh, gak ganteng-ganteng. Haha. Peace, Bang!* Gue cukup 3 bungkus sehari *yaelah, laper apa doyan?*. Gak ding, gak segitunya. Yang jelas gue cukup irit kok dalam pemakaian tissue. Satu bungkus aja bisa awet berhari-hari di tas gue. Tapi ya itu, harus selalu sedia di tas gue.

4. Tempat pensil.
Jangan ngebayangin tempat pensil ala anak SD yang lengkap dari A-Z. Tempat pensil gue keciiil banget dan isinya ya minimalis tapi lengkap. Cukup pensil, penghapus, bolpen, tip ex, sama penggaris 15 cm. Tempat pensilnya hanya ukuran mini dan kadang membuat gue kangen punya tempat pensil ukuran jumbo jaman SMA yang bahkan bisa muat adek gue di dalamnya *lebay ding*

5. Payung.
Yeah, inilah bukti dari pepatah: Something we want isn't always something we need *sebenernya ada gak sih pepatah begitu?* Yang jelas, gue paling benci bawa payung ke mana-mana. Bikin tas gue tambah beraaaaat. Tapi payung ini penting, apalagi di cuaca gak jelas macem belakangan ini, makanya sebisa mungkin ada di tas gue.

6. Telepon genggam *then become popular as handphone: but which language is handphone anyway?* plus headset.
Yang satu ini jelas penting. Sepertinya gk perlu dijelasin lagi deh.

7. Dompet.
Ini juga penting karena menyangkut hajat hidup gue dan orang-orang terdekat *karena gak bawa dompet=utang sama mereka. hahahaks*. Gak bawa dompet juga berarti gue gak bisa naik sepeda keliling UI. Soalnya khan nyewa sepeda pake KTM, dan KTM gue ada di dalem dompet *yaelah, penting banget sih, kar*.

8. Parfume *or at least cologne*
Ini dia pertolongan pertama pada bau tak sedap. Oke, mungkin terdengar agak-sedikit-centil, but let's admit it, yang begini-begini sebenernya perlu ya khans??

9. Receh 1.000an dan 500an yang tersebar di berbagai tempat.
Termasuk penyakit gue ni males masukin kembalian di dompet. Tapi sebenrnya agak berguna juga di saat gue gak bawa dompet, gak ada tempat untuk diutangin, dan gue perlu naik angkot. Hehehe.

10. Oxford Learner's Pocket Dictionary.
Gak tau khan kalo salah satu hobi gue adalah baca-baca kamus di kala senggang? Hahaha. *Boong ding - baca-bacanya boong, tapi kamusnya beneran ada :p*.

11. Flashdisk.
Dan salah satu hobi gue yang lain: bawa file tugas ke manapun gue pergi biar gue bisa kerjain kapan aja. *Superboong ding. Padahal lebih banyak buat nyimpen foto sama lagu. Haha*

12. 6 keping VCD Friends season 7??
Gilaaaa... gue belom balikin ke rental, uda lewat seminggu!

Huff. Ternyata inilah isi tas gue setelah gue bongkar paksa. Oke, selanjutnya tugas ini gue lempar ke...

Emmm.

Belum ada ide ni. Maybe next time. Siap-siap aja ya. Hhe.

I'm leaving now. Hasta la vista!

December 02, 2008

Akhirnya: posting gak makna *lagi*

Udah baca posting sebelum ini? Belum? Baca donk! *mengimbau dengan sedikit memaksa* Dan bagi yang sudah, terima kasih, Anda pasti masuk surga *halah*.

Intinya, sekarang gue lagi *kembali* di depan komputer, di kamar gue sendiri. Dengan suatu alasan khusus *dan percayalah, bukan karena hasrat ingin online*, gue lagi balik ke rumah. Besok pagi, gue balik lagi ke Depok *betapa complicatednya hidup gue*. Dengan waktu yang tersisa, gue cuma pingin ngelakuin satu hal: nulis di blog. *selain nonton tv, makan, mandi, minum, tidur, gangguin adek gue, nyusahin orang rumah, bawa cucian buat pembantu, dlsb. heheh* Dalam kesempatan ini gue juga pingin ngucapin terimakasih buat nama-nama terkait yang udah baca posting ini dan melakukan tugasnya dengan baik*iya, teman-teman, gue emang agak nyindir. hhehe*

Hmm.. sejujurnya gue bingung mau nulis apa kali ini. Sejujurnya gue pingin nulis aja. Kayaknya sayang melewatkan waktu gue di rumah tanpa nengokin blog gue. Siapa tau dia butuh sesuatu. Waktu gue masih SMA di Malang, nyokap bokap gue jarang ngunjungin gue. Dan itu menyedihkan *iye, kayak dari sini ke Malang tinggal ngerangkak aje*. Gue gak pingin blog gue merasa begitu *halah*.

Yauda lah, gue ucapain makasih sekali lagi buat yang senantiasa baca posting ini dari awal sampai akhir, padahal udah tau dari awal kalo posting ini gak ada maknanya. Moreover, terima kasih buat yang sudi mampir ke blog gue ini walopun mungkin gak ada hikmah yang bisa kalian dapet dari baca-baca blog gue.

Uda ah. Pamit dulu.
Gak dadah!