November 14, 2009

BBB.

Oke, lupakan sejenak permasalahan YM imbisil yang gue bahas di posting gue sebelum ini. Kali ini gue akan membahas hal yang lebih penting. Oke, mungkin kedua lebih penting. Ketiga deh. Oke, mungkin gak penting sama sekali. Kali ini yang gue bahas adalah BBB. Bukan, ini bukan tentang 4 remaja labil yang hobi putus sambung kayak listrik PLN akhir-akhir ini. Ini adalah tentang bau. Tapi bukan yang biasa. Inilah.. jreng jreng jreng.. Bukan Bau Biasa.

Tuh kan, judulnya aja udah gak penting =.=

Penting gak penting, gue akan membahas tentang bau-bauan yang menurut polling itu bukan bau biasa. Mulai dari yang harum banget sampe yang busuk banget. Mulai dari yang fresh banget sampe yang basi banget. Mulai dari yang menginspirasi sampe yang bikin pingsan. Yah, minimal menurut polling pribadi gue. Seluruhnya ada 4 bau. Bukan, bukan berarti gue nyamain sama jumlah personil sang 4 remaja labil itu loh. Melainkan bisa dibilang gue emang sengaja. Ok. Here we go!

1. Bau Badan.
Entah kenapa gue menaruh hal keramat ini di nomor 1. Yang jelas gue teringat dulu jaman gue masih kuliah di sosiologi dan pulang-pergi Pamulang-Depok, belum mengenal kos-kosan. Satu-satunya alat transportasi yang tersedia menuju Depok (baca: bis) adalah bis ungu bernama (kita sebut saja) Debby. Nah si Debby ini adalah bis yang bisa dibilang cukup tidak manusiawi, kalo gak bisa dibilang sangat tidak manusiawi. Kadar ketidak-manusiawi-annya semakin bertambah pada jam-jam pergi dan pulang kantor maupun kuliah. Padatnya ampun-ampunan, orang-orang dipaksa masuk kayak ikan sarden dalam kaleng yang udah kadaluarsa. Lalu hubungannya sama bau badan? Apakah supirnya bau badan? Atau keneknya? Gue gak sekreatif itu sih nyium-nyium bau supir sama si kenek, tapi yah.. gue terpaksa (sekali lagi: terpaksa) mencium bau orang-orang terdekat di sekitar gue. Nah, ini dia. Inilah dia di mana yang namanya bau badan amat sangat menyiksa, sodara-sodara! Beberapa kali gue terjebak bersama orang yang bisa dibilang berbau kurang sedap (alias bau badan). Dan dengan perjalanan ke Depok yang kalo macet bisa 2 jam sendiri, gue bener-bener nyaris semaput. Akhirnya sampe kampus, kuliah berantakan. Hidup bisa jadi gak karuan dan lulus nanti jadi pengangguran. Betapa bau badan membawa sengsara! Mungkin atas dasar pengalaman bersama bau badan (bau badan orang lain, maksudnya) gue terinspirasi menulis bau badan di nomor 1. Sebenernya gak usah di Debby yang crowded dan bikin orang yang satu dengan yang lain berjarak setengah jengkal, bau badan kadang bisa bikin semaput orang yang berjarak 10 meter (bau badan dinosaurus, misalnya) Intinya, bau badan tuh bener-bener.. ah sudahlah, gak bisa dilukiskan dengan kata-kata.

2. Bau Hujan.
Mungkin bisa disebut juga bau hujan yang menyapu tanah gersang (aseeeeek) Nah, kalo yang ini bau yang bikin gue nyaman. Apalagi ditambah udara yang dingin karena hujan. Bawaannya jadi pingin tiduran di balik selimut seharian (sebenernya bikin nyaman atau bikin males ya?) Selain itu, bau hujan bisa membawa gue mengarungi waktu (beras kali dikarungin). Gak tahu kenapa, gue suka terbayang-bayang masa lalu, yakni waktu gue masih kecil, waktu gue masih doyan makan (sebenernya sampe sekarang itu mah), main rumah-rumahan, main masak-masakan, main dokter-dokteran, main pukul-pukulan, main kebut-kebutan... (gila. kecil-kecil cadas). Gak tau kenapa, bau hujan bisa bikin fresh ingatan gue. Mungkin itu alasan kenapa gue lebih prima ngerjain ujian saat hujan. Jadi jangan salahkan gue kalo ujian berantakan saat musim kemarau (ah alesan). Yah, bau hujan emang bisa membangkitkan sejuta memori, termasuk ngingetin gue akan jemuran yang belum diangkat.

3. Bau Ayam Goreng Kalasan.
Ok, sesungguhnya gue suka semua bau makanan. Apapun itu asal makanan, terutama saat kelaparan. But to make it more specific, gue suka banget bau ayam goreng kalasan. Baunya khas, beda dari ayam goreng biasa. Gue gak tau pasti sih apakah semua bau ayam kalasan di dunia ini sama, tapi yang sering gue cium (baunya) adalah ayam goreng kalasan Mas Roni-nya kantin sastra alias kansas. Bener-bener deh, baunya nendang banget! Kadang-kadang gue udah kenyang cium baunya doank (boong ding). Kadang sebelum makan pun gue cium-cium dulu baunya. Menikmati gitu ceritanya. (cukup, jangan dibayangkan. gue kok jadi jijay juga ya hahaha). Makanya kalo makan ayam goreng kalasan Mas Roni, gue lebih suka kalo dibungkus. Masalahnya, kansas baunya ajaib, campuran dari segala macam bau, mulai dari bau-bau makanan sampai bau-bau manusia. Benar-benar merusak kemuliaan bau ayam goreng kalasan. Maka dari itu, menurut gue tempat kompatibel makan ayam goreng kalasan adalah sejauh mungkin dari kansas. Dan tentu saja sejauh mungkin dari WC. Oke, kalo yang terakhir ini berlaku untuk semua makanan.

4. Bau (Apapun yang) Kebakar.
Bau ini juga termasuk bukan bau biasa. Ya jelas lah bukan bau biasa, bau kebakar gitu loh. Pasti ada benda yang kebakar dan kecuali lo adalah pemadam kebakaran atau tukang sate, itu bukan bau biasa. Buat gue, bau kebakar menimbulkan 3 efek: aware, parno, dan ngerecokin bokap dan nyokap. Kok bisa? Contohnya, gue inget banget waktu itu gue lagi asik-asiknya nonton TV di kamar gue. Tau-tau kecium bau-bau kebakar, plus efek-efek asap mengepul-ngepul yang datangnya dari ruang keluarga. Gue langsung aware karena pasti lah ada yang gak beres. Dan ternyata benar, rupanya TV di ruang keluarga sudah mengepul-ngepul. Selanjutnya apa yang gue lakukan? Nah ini lah penyakitnya. Gue parno. Parno di sini jangan diartikan sebagai paranoid ya. Mungkin lebih tepatnya panik berlebihan. Alih-alih nyabut listriknya, gue malah gedor-gedor kamar bokap-nyokap. Contoh lain, waktu itu gue lagi asik-asik online. Waktu itu kejadiannya pas setelah mati lampu. Tiba-tiba gue cium bau kebakar (iya, selalu gue, sodara-sodara. Entah apakah idung gue ketuker idung anjing pelacak) dan langsung aware. Dan kali ini datangnya dari kamar bokap nyokap gue. Pas gue intip, rupanya tempat lilin yang semula dipake naruh lilin (ya iya lah) kebakar. Akhirnya, bisa ditebak, gue langsung parno dan teriak-teriak bangunin bokap nyokap yang entah kenapa bisa tidur nyenyak. Jah. Tenang, tidak ada korban jiwa kecuali jiwa nyokap gue yang tak tenang setelah melihat ternyata handphone-nya sempet kebakar dikit. Fantastis. Tapi itu sudah lewat, semua sudah berlalu. Sejak saat itu setiap gue cium bau kebakar gue selalu ngingetin nyokap: "awas handphone-nya". Dan tentu saja gue menjadi semakin waspada demi nusa dan bangsa.

Demikianlah 4 bukan bau biasa (yang sesungguhnya juga bukan bau luar biasa) yang memenuhi standar bau-bauan gue. Sebenernya ada lagi sih satu bau yang efeknya lebih dasyat, bikin rumah gempar karena omelan nyokap. Apalagi kalo bukan: bau gue dan adek gue yang belum mandi. Hehe.

No comments:

Post a Comment

Have any comment? Come on, I know you do! ;)