November 12, 2009

Kisah si ponsel

Kemarin malam terjadilah sebuah kejadian yang menjadikan sesuatu yang menggemparkan (ok, intinya terjadi sesuatu yang menggemparkan). Ponsel gue (biasa di sebut handphone, tapi cintailah bahasa Indonesia ya, teman-teman *pletak*) meloncat dengan indahnya dari atas tempat tidur menuju lantai kosan berkarpet biru itu. Seandainya dia lagi ikut lomba loncat indah (wait, sebenrnya tuh loncat apa lompat ya? Gue bener-bener belum bisa bedain nih. Haha), dia pasti sudah jadi juara. Fantastis. Bombastis. Spektakuleris. Dan gue cuma bisa menganga sambil teriak dalam hati, "OMJ (Oh Michael Jackson), itu handphone gue". Sedetik kemudian gue cuma bisa meratapi ponsel putih-oren yang tergeletak tak berdaya, dan bolak balik gue coba buat memberi nafas kehidupan lagi. Masih nyala. Oh syukurlah. Lalu gue geletakin dia begitu saja, dan kembali ke kegiatan gue sebelumnya.

Euforia sesaat? Jadi cuma segitu doank care-nya gue ke si ponsel mungil tak berdosa itu? Jadi hanya sampai sini saja cintamu, Maria? Oh, kembalilah saja kau pada Alfonso.. (loh?)

Bukan gitu juga sih. Tapi emang si ponsel udah berkali-kali jatuh. Kalo boleh ambil tagline iklan salah satu iklan sabun cuci: "Gak Kotor Gak Belajar", berarti si ponsel udah berkali-kali guling-guling di lumpur sambil mandi air got. Kalo boleh ambil tagline iklan depdiknas: "Wajib Belajar 9 Tahun", berarti si ponsel udah lulus SMA. Bahkan dia sedang mengenyam pendidikan tinggi di FIB UI, tepatnya Sastra Inggris. Kerjaannya review novel, cerpen, puisi, belajar morfologi, bermalam minggu sama tugas.. (loh loh kok jadi curcol) Well, intinya adalah: ponsel gue sudah banyak belajar dari pengalaman. Pengalaman apa? Pengalaman jatuh. Makanya kalo dia jatuh lagi, contohnya kayak semalem itu, gue udah gak heboh lagi. Layaknya manusia belajar dari pengalaman, demikian lah ponsel gue. Kalo ditempa terus makin lama dia bisa makin kuat bukan? Siapa tahu besok dia bisa berevolusi jadi ponsel canggih abad 22 (21 mah udah lewat). Siapa tahu kalo dipencet angka 1 bisa keluar rumah, angka 0 bisa keluar mobil, dan angka 108 bisa nyambung ke penerangan (ya iya lah dari dulu juga gitu *pletak!). Yah, biarkan dia belajar dari pengalamannya. Dan gue akan selalu mendukungnya. Tak akan pernah berpisah.

Ok, ok, gue boong. Sesungguhnya GUE BUTUH HAPE BARU! *ehm* maksud gue: GUE BUTUH PONSEL BARU!

Yeah, gue punya beberapa alasan kuat kenapa gue perlu *ehm* ponsel baru.

1. Dari sudut pandang sejarah dan pengabdian.
Bisa dibilang si ponsel adalah ponsel setia yang telah lama hadir di keluarga gue. Nyokap gue beli bener-bener pertama kali dia masih gress keluar dan itu adalah sekitar... *ehm* gue masih kelas 1 SMA. Berarti itu kurang lebih... *ehm* 5 tahun lalu! Astaga! Gue juga ngitung barusan dan cukup shocked juga. (bukan shocked karena si ponsel, tapi ternyata gue udah tua juga ya. huhu) Tentu saja nyokap gue pertama kali beli buat dipakai sendiri. Sampai suatu kali ponsel gue terdahulu rusak dan akhirnya nyokap gue beli ponsel baru. Bukan, bukan buat gue, melainkan buat dirinya sendiri juga (lah yang rusak sebenernya ponsel siapa sih?) Ponsel lama si nyokap itu pun diturunkan ke gue, tepatnya 3 tahun lalu, dengan alasan sayang-ah-si-sekar-kalo-dibeliin-yang-baru-nanti-rusak-lagi (ah bisa aja nih si mama T.T). Jadilah gue menerima ponsel turun-menurun warisan keluarga yang bisa dipastikan akan berakhir masa hidupnya di gue. Nah, logisnya 5 tahun itu kan waktu yang cukup lama untuk mengabdi. Sudah saatnya si ponsel pensiun. Kasihan juga kan dia (sebenernya sih, kasihan juga guenya T.T) Kalo ponsel gue bisa ngomong, mungkin dia akan teriak-teriak minta dana pensiunnya dicairkan. Buktinya belakangan ini dia jadi sering loncat indah. Gue tahu banget itu bentuk protes dia. Ah kasihan kau ponsel...

2. Dari sudut pandang daya kerja.
Nah, umur yang semakin tua plus bentuk protes dengan cara loncat indah macam begitu bikin kinerja si ponsel pun jadi menurun. Dan tentu saja ini bikin kinerja gue, sang pengguna, ikut menurun. Oh bukan, bukan sekedar buat buka facebook atau twitter kok. (Buat buka email juga, maksudnya. Hoho.) Yah intinya kegiatan gue yang berhubungan sama si ponsel jadi agak terganggu. Gimana gak? Lagi telpon eh tau-tau dia mati sendiri. Padahal gak ada yang minumin baygon ke dia. Atau tau-tau muncul tulisan "insert sim" di layar. Padahal simcard masih bertengger manis di dalemnya. Apa yang dia maksud itu Surat Izin Mengemudi? Kalo itu sih gue emang belum punya. Kadang-kadang si ponsel seharian anteng-anteng aja di dalam tas gue. Gue pikir hari itu gue emang kurang diinginkan dan dicari, eh gak taunya si ponsel udah mati sendiri. Huh. Yah, begitulah ponsel tua nan malang. Padahal malang kan jauh banget dari jakarta, naik kereta aja bisa seharian (loh?). Biasanya kalo gue menyampaikan curhatan ini ke nyokap gue, dia bakal bilang "sering jatuh sih". Ih mama, dibilangin dia sendiri yang loncat. Huh. (bentuk pembelaan yang gak logis). Tapi sebenernya faktor usia mempengaruhi loh. Faktor suka jatuh, suka nyebur di air, suka main-main di api, suka kelindes kereta, suka diinjek-injek sama gajah.. yah itu tuh cuma pengaruh sekian persen doank lah. Gak ngefek-ngefek amat (pembelaan diri yang makin gak logis)

3. Dari sudut pandang pulsa.
Tau gak kalo ponsel yang udah bertaun-taun dipake bisa makan lebih banyak pulsa?

Boong ding. Masa lo percaya? Duh.

Yah begitulah. Inti dari segala inti adalah sepertinya gue perlu ponsel baru. Dan sepertinya gue kudu bersabar. Yah semoga pencerahan turun pada siapa yang berkepentingan. (Baca: Nyak-Babe, beliin aye hape baru donk. Hehehe)

1 comment:

Have any comment? Come on, I know you do! ;)